Wednesday, March 22, 2017

Hadiah untuk Papa yang Bandel

Kalau ditanya mengenai orang yang paling kamu sayangi, kira-kira jawabannya siapa? Orang yang paling saya sayangi sampai saat ini dan seterusnya adalah papa.

Dari zaman sekolah, kuliah, sampai kerja, papa selalu antar jemput saya dan dia gak pernah marah walaupun harus nunggu sampai satu jam lebih. Begitu sekarang udah nikah, rasanya jadi kangen sama masa-masa dijemput papa. Bahkan saya masih simpan pesan-pesan singkatnya papa di HP. Padahal isinya itu selalu sama, "Jemput jam berapa?", "Papa sudah sampai.", "masih lama?","Papa tunggu.". Walaupun isinya cuma pendek-pendek seperti itu, tapi kalau dibaca lagi sekarang rasanya jadi berharga.

Papa itu baik. Beliau suka menolong orang lain yang bukan keluarganya sendiri. Sekarang ini menurut saya susah loh ketemu orang yang masih mau bantu sesama. Segala keputusan yang papa pilih terkadang gak masuk akal buat saya. Iya, dulu saya sering kesal kalau papa mau bantu orang tapi kita harus sampai berkorban buat orang itu. Tapi makin dewasa, saya sadar kalau papa itu memang baik dan begitulah yang selalu dilakukan orang baik.

Papa itu bandel. Papa sudah didiagnosa kena diabetes sekitar 30 tahun yang lalu. Meskipun begitu, papa tetap gak jaga makan. Mungkin dulu papa pikir, dengan minum obat diabetes, semuanya beres. Papa itu hobi makan nasi putih yang banyak. Suka juga sama semua makanan yang pakai bumbu kacang dan santan. Makanya papa kena stroke di tahun 2011 dan kena penyumbatan pembuluh darah jantung di tahun 2013.

Pernah gak kalian merasakan hampir kehilangan seseorang? Di saat-saat itu kalian sampai berdoa supaya jatah umur kalian dikurangi dan dikasih buat orang itu. Agak berlebihan sih, tapi itu isi doa saya waktu papa masuk ICU ketika sakit jantung. Sejak saat itu juga, saya baru sadar kalau saya sayang sekali sama papa.

Papa mulai jaga pola makannya setelah sakit jantungnya sembuh. Tapi terkadang masih suka bandel juga. Kita sekeluarga yang setiap hari harus marah-marah kalau papa mulai minta makan yang aneh-aneh ,seperti soto santan, gado-gado, tambah porsi nasi putih di restoran dan lain-lain.

Sampai akhirnya di akhir tahun 2016, jari kaki papa tersandung meja. Lukanya gak sembuh-sembuh walaupun sudah dibawa ke dokter dan sudah coba berbagai perawatan penyembuhan luka. Waktu itu dokter sudah menyarankan untuk amputasi jari kelingkingnya, tapi papa menolak. Tiap malam pasti meriang kedinginan dan tidak bisa tidur. Kita sekeluarga yang awam soal kesehatan gak sadar kalau itu artinya proses infeksi papa lagi berlangsung.

Papa akhirnya kita rawat di rumah sakit karena meriangnya yang tambah parah. Dokter bilang kalau ini harus diamputasi dan tidak ada pilihan lain karena tiap jam itu berharga buat papa.

Papa yang bandel ini masih menolak dan gak terima sama keputusan dokter. Wajar sih, kita bayangkan gimana rasanya harus kehilangan salah satu anggota tubuh. Kita sekeluarga meyakinkan papa kalau punya dua kaki atau satu kaki itu gak masalah karena yang penting papa bisa sembuh. Setiap hari kita bujuk papa dan akhirnya beliau mau.

Sebelum masuk ruang operasi, papa minta difoto kakinya.
Setelah amputasi itu, papa tiap hari jadi murung dan suka melamun. Saya yang sudah menikah dan tinggal terpisah dari papa tentu gak bisa menemani beliau setiap saat. Hari-hari papa selalu di dalam rumah dan kegiatannya cuma itu-itu saja.

Tapi saya tahu kalau papa itu bandel. Dia gak akan kalah sama situasi dan menyerah begitu saja sama hidupnya. Bahkan belum lama ini beliau bilang mau nyetir mobil matic lagi. Padahal kaki kiri yang diamputasi itu sampai diatas dengkul loh.

Selain hobinya yang suka makan nasi putih, papa juga hobi jalan-jalan keliling Pulau Jawa. Sebut saja nama-nama kota seperti Cirebon, Semarang, Surabaya, Jogjakarta, Solo, Banyuwangi sampai Bali semuanya pernah kami datangi dengan bis, kereta, pesawat bahkan mobil pribadi. Makanya begitu papa diamputasi, yang saya pikirkan adalah apakah papa bisa jalan-jalan lagi seperti dulu?

Tentu saja bisa, tapi papa butuh kursi roda yang nyaman. Sekarang ini papa pakai kursi roda yang terlalu pas untuk ukuran badannya yang tinggi. Maklum kursi rodanya bukan milik sendiri alias masih pinjam. Kalau dibawa ke mal saja, papa pasti pegal karena kurang nyaman. Oleh karena itu, saya ingin sekali kasih kursi roda yang lebih baik untuk papa.

Ya bisa dianggap sebagai hadiah karena papa sudah begitu kuat menjalani cobaan yang kemarin. Hanya saja harga kursi roda itu ternyata cukup mahal, apalagi kalau mau yang kualitasnya bagus. Saya sempat cari-cari di toko online dan akhirnya ketemu di elevenia satu model yang cocok di hati dan di kantong.

Kira-kira seperti ini bentuknya,
source: elevenia.co.id
Ketemu sama model ini gak susah. Dari website elevenia, langsung pilih kategori Beauty & Health, lalu pilih Kesehatan dan Perawatan Pribadi. Nah disitu saya ketemu sama kursi roda ini. Atau kalau mau lebih gampang ya tinggal ketik "kursi roda" di kolom pencariannya elevenia. Karena saya masih nabung, saya taruh di cart dulu deh barangnya dan ini linknya supaya nanti gampang kalau mau cari lagi, http://www.elevenia.co.id/prd-kursi-roda-alumunium-kuat-ringan-simple-mewah-18851194

Semoga kursi roda impian bisa terbeli. Supaya papa bisa jalan-jalan dan tersenyum lagi. Tapi tolong pa bandelnya dikurangi, makan makanan yang sehat, supaya nanti bisa main dan jalan-jalan sama cucu.
Mama dan Papa, Umbul Mukti, Juli 2016.

Thursday, March 9, 2017

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Akhirnya kena tag juga dari Nie.. Sekalian juga di kesempatan ini aku mau say hai buat semua blogger-blogger yang udah lebih lama di dunia blogging. Percayalah aku pernah mampir ke blog kalian tapi seringnya gak pernah komen, alias silent reader aja :). So, salam kenal buat semuanya dari aku yang masih 'baru' ini, percayalah juga kalo kalian udah banyak menginspirasi saya.

Langsung aja, ini dia 15 hal tentang aku,
1.) Anak pertama dari tiga bersaudara dan anak cewek satu-satunya. Seringkali disebut anak emas, tapi rasanya biasa-biasa aja. Enaknya, begitu dua ade cowo udah gedean, selalu mereka yang disuruh-suruh sama ortu. Walopun begitu, aku gak manja kok *suer*.

2.) Punya nama Anatashya dengan penulisan seperti itu cuma karena si papa pas jaman dulu gak tau cara nulis namanya kayak gimana. Entah harusnya Anastasia, Anatasha, Anastasya dan kawan-kawannya sehingga terciptalah nama Anatashya. Believe me or not, beliau masih suka salah ngeja nama aku sampai SD sepertinya.

3.) Punya hobi / kebiasaan buruk ngobetin bibir (apa sih istilah benernya?). Makanya jarang punya bibir mulus sis. Bibir emang suka kering dan tangan bisa refleks ngobetin bibir sendiri. Lip balm, lip gloss, lip butter punya kok tapi gitu deh jarang dan gak niat pakenya.

4.) Doyan makan pete dan jengkol. Ini aib bukan sih? Udah dari kecil emang suka kalo ini. Pete paling suka kalo didadar sama telur, jengkol sukanya kalo dibikin semur. Tapi jarang banget makan dua jenis makanan ini dan biasanya aku  cuma makan di hari Sabtu dengan asumsi besoknya libur jadi gak bau kemana-mana muahaha..

5.) Minumnya selalu dikit. Ini sih yang bikin no 3 selalu terjadi. Aku gak bisa minum banyak-banyak, mau air putih atau minuman yang ada rasanya. Kalo makan di luar seringnya gak pesen minum, jadi minumnya berdua Kevin aja. Abisnya berasa rugi kalo beli minum, biasanya selalu sisa 3/4 gelas.
Mungkin juga ini sebabnya aku gak ngalamin yang namanya dikit-dikit mau pipis pas hamil. Ya minumnya dikit sih non :(

6.) Sangat amat gak suka sama orang yang telat. Kalo telat 5-10 menit masih okelah, tapi banyak loh orang yang hobi telat sampai 40 menit lebih dan ini mengganggu sekali buat aku. Rasanya nilai orang itu langsung berkurang 50% or more. Kesalahan apapun bakal aku lupain kecuali telat. Lebay sih ya tapi gimana dong rasanya nyebelin sih.

7.) Pas kecil punya badan yang gendut. Aku inget dulu itu tiap kenaikan kelas pas SD, pasti berat badan naik 5 kg. Sampai akhirnya di kelas 6 SD, berat mentok di 50 kg (bayangkan dengan tinggi anak SD yang gak seberapa). Mulai kurus dengan sendirinya sejak SMP berat stabil sampai sebelum hamil di 47-50 kg berubah-ubah terus.

8.) Sama seperti kebanyakan perempuan yang insecure sama berat badannya, aku juga ngerasain hal yang sama. Walopun begitu, aku makan seperti biasa dan gak suka sama cewe yang terlalu gimana gitu soal makanan. Apalagi tipe cewe yang SELALU gak abisin makanannya dengan alesan udah kenyang. Sebagai sesama cewe, aku tau kok itu makanan bisa diabisin, you just choose not to aja.
Alasan lainnya kenapa gak suka adalah karena aku sendiri orang yang demen makan ini itu. Makanya begitu ketemu sama tipe cewe tipe diatas, rasanya makan jadi gak nikmat lagi. Rasanya aku bakal jadi gendut karena makan lebih banyak dari orang itu. Insecure huh..

9.) Dog lovers, penyayang anjing, apapun you name it. Sayang banget sama peliharaan aku si Blackpepper. Begitu dia meninggal, rasanya ada berapa persen bagian dari hidup aku yang ilang sampe sekarang. Pengen punya anjing lagi tapi keadaan gak memungkinkan. Sedih..

10.) Nerd alert, aku suka matematika sejak kelas 6 SD. Makanya ambil jurusan kuliah Matematika dan kerja di bidang yang ngitung-ngitung analisa kerjaannya. Call me weird, tapi rasanya bahagia kalo bisa nyelesein soal matematika, sampai SMA. Kenapa? Karena matematika pas kuliah itu jauh berbeda sama pas sekolah. Tiap semester topiknya makin abstrak dan aku merasa terjebak. Sempet kepikiran pengen cepet lulus bodo amat dengan nilai pas-pasan yang penting lulus abis itu aku mau dagang aja gak mau kerja. Tapi ujung-ujungnya sekarang kerjanya disini-sini juga sih :D

11.) Awal pacaran sama Kevin itu awal kelas 12. Awal pacaran itu juga mamanya sempet gak setuju anaknya pacaran sama aku. Karena sebelumnya Kevin pacaran sama cewe lain dan itu bikin nilai sekolah dia jelek banget sampe katanya hampir gak naik kelas. Ckckck.. Lupa gimana ceritanya, tapi dulu aku sering main ke rumahnya ajarin dia matematika. Pas ambil rapor semester pertama, Kevin dapet peringkat 6 besar dan mamanya bangga luar biasa kayaknya. Abis itu baru deh mamanya bolehin pacaran sama aku.

12.) Gak doyan susu, beserta produk olahannya seperti cheesecake, yogurt, milkshake, es krim vanilla, thai tea yang lagi hits. Tapi keju, yakult sama saus carbonara gitu-gitu masih doyan. Intinya kalo masih ada rasa susunya, gak doyan :)

13.) Gak pernah ada di sekolah yang sama dari TK sampai SMA. Temen-temennya selalu ganti dan baru punya temen yang deket sampe sekarang itu dari temen SMA. Jadi gak bisa deh tuh pake hashtag #bffforever #20yearsandcounting di instagram karena emang gak punya temen masa kecil.

14.) Tipe orang yang pendiem dan pemalu. Sering disalahartikan sebagai orang yang sombong. Gak pinter bergaul dan sering awkward ke orang lain. My mom sekarang sering nyuruh aku untuk ajak ngomong dedeknya tiap hari supaya nanti dia gak jadi anak pendiem kayak aku. Gak buruk sih jadi pendiem itu, cuma kan orang pasti lebih suka sama orang yang pinter bergaul ya..

15.) Dari dulu punya impian ke pusat rehabilitasi orangutan di Kalimantan tapi belum kesampean sampai sekarang. Pernah sempet kepikiran pengen honeymoon kesana tapi gak dibolein sama mertua. Entah kenapa aku pengen banget bisa gendong-gendong bayi orangutan, kasih susu, main-main gitulah. Semoga suatu saat bisa tercapai.

Aku pengen Nichole (Mr & Mrs Leonard), Jean (jeansunstory), Ci Orin (Surrounded by Sexy Food), April (mr & mrs April), sama Stevanie (start from 25 y.o) buat bikin postingan ini juga :D

Monday, March 6, 2017

Kena PUPPP

Gak berasa udah sebulan lebih aja blog ini gak diupdate. Kalo alasan sibuk kerja kan udah biasa, tapi kali ini alasannya karena sibuk ngegaruk. Loh, apaan sis yang digaruk? Jadi, begini ceritanya..

Kira-kira akhir Januari kemarin sebelum Imlek (iya udah late post banget), daerah perut udah mulai berasa gatal. Waktu itu usia kandungan baru 13 minggu. Laporan ke mama sama mami semuanya bilang itu normal karena perut tambah gede atau mungkin juga karena rambut baby lagi numbuh. Kalo perut tambah gede, sebenarnya waktu itu masih belum nonjol baby bumpnya, cuma baru buncit kayak orang abis makan kebanyakan aja. Terus kalo rambut baby numbuh, dengernya agak gak masuk akal sih, apalagi waktu itu masih 13 minggu mikirnya masa udah numbuh rambut. Tapi karena yang ngomong itu para ibu suri yang sudah lebih berpengalaman, jadi ya aku nurut-nurut aja disuruh jangan digaruk, dielus-dielus aja.

Aku cuma mikir kayaknya gak sanggup kalo perut bakal gatal terus-terusan dari 13 minggu sampai nanti mau ngelahirin. Gak sanggup karena rasa gatalnya itu seperti digigit nyamuk di seluruh perut. Aku juga masih clueless rasa gatal yang biasanya ibu hamil rasain itu sama seperti ini apa bukan. Tau sendiri kan kalo abis digigit nyamuk itu gatalnya langsung refleks pengen digaruk. Jadi tentu aja aku gak bisa nahan untuk gak ngegaruk perut. Diajarin sama mama supaya garuknya itu pake ujung jari aja, jangan pake kuku. Tapi gak mempan dong pake ujung jari aja, karena rasa gatalnya gak ilang-ilang.

Baca-baca di internet katanya mesti pake krim anti stretch mark yang menurut aku harganya lumayan mihil-mihil. Takutnya udah beli, malah gak cocok. Akhirnya aku beli minyak zaitun dulu aja yang ekonomis dan tentu kandungannya terjamin alami jadi aman buat ibu hamil. Tiap pagi dan malam aku pakein minyak zaitun ke seluruh daerah perut dengan harapan rasa gatalnya berkurang dan gak muncul stretch mark.

Ternyata pake minyak zaitun gak bisa ilangin gatalnya, yang ada tiap hari tambah gatal dan lebih parah lagi pas malam hari. Waktu lagi tidur itu aku bisa kebangun berkali-kali karena rasa gatal yang 10x lipat lebih parah dari siang hari. Gatalnya cuma bisa ilang setelah digaruk, jadi ya mau ga mau aku garuk itu 1 perut sampe ke pinggang kiri kanan saking gak tahannya. Alhasil perut langsung merah-merah, untungnya gak ninggalin bekas apalagi stretch mark.

Beberapa hari setelah gejala gatal pertama itu hari Imlek (28-29 Januari), dimana aku makan segala macam makanan dari yang halal sampai non halal, segala macam sayur, daging, seafood, buah, kue dan kawan-kawannya itu masuk semua ke perut. Bahkan aku sempet nyicip bir Bintang radler rasa lemon sama grapefruit gara-gara super penasaran semua orang bilang enak. Cuma nyicip di lidah sih, gak sampe minum seteguk, cuma tetep ya jangan ditiru. Hehehe..

Setelah Imlek, gatal-gatal masih berlanjut dan belum mikir mau ke dokter. Gak mau ke dokter dulu alasannya karena mikir ini normal buat ibu hamil dan alasan lainnya karena tanggal 24 Januari baru aja kontrol kandungan ke dokter Stephen di Siloam Kebon Jeruk. FYI, pas tanggal 24 itu perut masih belum gatal. Kalo udah gatal sih pasti laporan ke dokternya pas kontrol. Mikirnya juga sayang aja duitnya buat ke rumah sakit mulu. Hahaha.. Pelitnya diri ini :(

Sekitar tanggal 1 Februari, mulai muncul bintik-bintik merah di perut. Entah lemot apa gimana, aku masih mikir kalo itu normal. Waktu itu mikirnya wajar mungkin karena keseringan digaruk jadi muncul bintik merah. Besokannya di tanggal 2 abis pulang kerja, aku kasih liat perut yang bintik-bintik ini ke Kevin. Langsung kena omel katanya ini gara-gara aku garuk terus-terusan. Perut yang bintik-bintik merah itu difoto sama dia dan dikirim ke my mom. Gak lama, ditelpon sama mama terus kena omel lagi deh. Katanya kalo gatal yang normal itu gak sampe bintik-bintik merah. Selanjutnya, laporan juga ke mami. Malam itu juga aku dikasih salep dari dokter kulit yang katanya buat gatal-gatal. Salepnya racikan gitu dan begitu dipakein ada rasa dingin-dingin, terus rasa gatalnya ilang.

ini penampakan dari samping dan bintiknya belum terlalu parah
Mami curiga kalo aku kena alergi. Makanya setelah itu aku dikasih air kelapa ijo tiap hari. Hari Jumat pagi aku udah daftar ke dokter kulit langganan si mami, tapi ternyata dokternya lagi cuti sampai hari Senin. Abis itu gak cari dokter lain karena berasa mendingan setelah pake salep racikan. Aku sih pengen liat dulu bisa sembuh apa gak dengan pemakaian salep dan minum kelapa ijo selama beberapa hari sampai nunggu hari Senin.

Sabtu dan Minggu aku sama Kevin nginep di Bogor. Tadinya udah dibilang gak usah pergi sama mami, tapi kan kamar hotel udah dipesen dari jauh-jauh hari. Sayang aja kalo batal cuma gara-gara lagi gatal. Iya aku masih santai sendiri padahal perut sampe pinggang itu bintik merahnya tambah banyak. Sebenarnya rasa gatal mulai hilang kalo dipakein salep, tapi cuma bertahan beberapa jam aja. Setelah salepnya ilang, balik lagi gatalnya itu menjadi-jadi. Bahkan merembet sampai ke pangkal paha kiri kanan dan juga leher.

Sampai di hari Senin aku ijin gak masuk kantor dan pagi itu kita langsung pergi ke dokter kulit. Nama dokternya itu Budi H. Widjaja, spesialis penyakit kulit dan kelamin di klinik Utama Bakti. Kita juga akhirnya bikin janji untuk ketemu Dokter Stephen di Siloam Karawaci karena jadwal praktek dokternya kalo siang itu disana. Sebenernya aku pikir gak perlu ke dokter kandungan lagi, tapi Kevin maksa murni karena dia takut dedeknya ikut gatel-gatel di dalam perut. Bikin ngakak sih alasannya, tapi ya udahlah dipikir-pikir untuk meyakinkan aja kalo semuanya baik.

Konsul di Dokter Budi gak pake lama. Beliau cuma ngeliat bintik-bintik merah di perut dan bilang kalau itu emang alergi setelah sempet kaget karena bintiknya banyak banget. Tapi dia gak bisa mastiin penyebab alerginya apa. Aku sendiri yang disuruh inget-inget ada makan apa aja akhir-akhir ini. Masalahnya kan bintik merah itu muncul setelah Imlek, dimana waktu itu segala macam makanan aku lahap. Jadi susah kalo disuruh cari penyebabnya. Dokter Budi bilang paling umum penyebabnya itu makan seafood, kalo mau pasti ya harus tes lab untuk cari penyebabnya. Akhirnya aku dikasih selembar kertas yang isinya pantangan macam-macam buat orang alergi, dari aturan makan sampai mandi pake sabun baby aja. Terus juga dikasih resep salep racikan dan bedak gatal. Resepnya ini gak kita tebus dulu karena katanya bikin salep racikan itu bisa 30-45 menit sedangkan waktu udah mepet karena kita udah janji ketemu Dokter Stephen.

Rencananya sih ke Dokter Stephen dulu yang jauh banget di Karawaci, baru balik Jakarta buat nebus resep Dokter Budi.

Sesampainya di Siloam Karawaci, aku mesti daftar lagi sebagai pasien baru dan record data-data yang di Siloam Kebon Jeruk gak bisa dipindah aja kesini. Nunggu dokternya gak gitu lama dan seperti biasa dokternya sendiri kalem dan dia bahkan gak inget kalo aku pasiennya yang di Kebon Jeruk. Mungkin karena aku baru 2 kali konsul sama dia makanya gak inget kali ya.

Sama seperti sebelumnya, aku langsung kasih liat keadaan bintik di perut. Udah gak pake malu lagi lah pokoknya. Dokter Stephen bilang bintiknya udah lumayan parah ya dan dia bilang aku kayaknya kena PUPPP. Dalam hati langsung nanya,"apa dok? apaan tuh?". Sebelum sempet nanya, aku disuruh tiduran buat USG liat si dedek. Dari hasil USG, semuanya baik-baik aja dan udah mulai sibuk gerak-gerak di dalam perut. Kita juga sempet dikasih liat gendernya si dedek. Waktu itu usia kandungan 14 minggu.

Untuk masalah gender sih aku pasti kasih tau ke semua orang yang nanya. Cuma masalahnya tebakan Dokter Stephen ini beda sama tebakan Prof Endy. Aku pernah dikasih liat gendernya si dedek juga pas kontrol ke Prof Endy dan waktu itu usia kandungan baru 9 minggu. Nah loh, jadi siapa yang tebakannya benar ya. Sampai hari ini aku belum kontrol ke dokter kandungan manapun lagi. Jadi ya masih belum tau gendernya apa. Udah penasaran banget padahal :D

Balik lagi ke PUPPP, dokter bilang itu cuma karena perubahan hormon aja. Cuma emang gak gitu umum dan gak semua ibu hamil bakal mengalami hal ini. PUPPP singkatan dari Pruritic Urticarial Papules and Plaques of Pregnancy kalo kata Wikipedia. Gejalanya itu gatal-gatal di sekitar perut, bisa merembet sampai ke paha bahkan leher. Wah ini sih udah bener banget karena gatal-gatalnya aku ini sampe ke paha dan leher. Sebelumnya sempet gak yakin juga sih kalo dibilang alergi karena seumur hidup emang aku gak pernah kena alergi apapun.

Dokter Stephen bilang kalo ini gak ada obatnya dan bakal hilang sendiri setelah lahiran. Waduh gawat gak tuh. Akhirnya aku diresepin salep Protagenta dan obat anti alergi Teflas yang cuma boleh diminum selama 5 hari. Untuk obat anti alergi gak aku tebus karena kayaknya gak gitu penting buat diminum dan kalo bisa tahan ya lebih baik aku kurangin obat-obatan yang mesti diminum. Untuk salepnya sendiri cuma boleh dipakai di daerah yang gatal dan bintik-bintik aja karena ada kandungan steroid. Dia juga bilang gak ada hubungannya minum air kelapa ijo sama gatal-gatal. Senangnya bisa bebas dari minum air kelapa ijo yang tiap hari bikin perut kembung.

Karena berasa lebih yakin sama diagnosa dia, kita mutusin untuk gak nebus salepnya Dokter Budi. Aku sempet googling juga tentang PUPPP dan dari foto-fotonya emang sama seperti yang aku alamin walaupun yang di Google itu merahnya lebih parah lagi. Hebatnya lagi, baru sekali dipake itu salep udah bikin merah-merahnya berkurang dan makin hilang. Rasa gatalnya juga makin hari makin sedikit.

Seneng banget rasanya begitu tau bisa hilang padahal sempet pesimis gak bisa foto hamil karena perut gak mulus. Pertanyaanya, apakah sekarang aku udah sembuh dari PUPPP? Jawabannya belum, perut terkadang masih gatal tapi udah jauh lebih baik dari yang dulu. Kalo sekarang, digaruk pake ujung jari aja udah ilang gatalnya. Informasi di Google juga gak begitu banyak tentang PUPPP ini. Kebanyakan artikelnya masih dalam bahasa Inggris. Sempet nemu tulisan blog dalam bahasa Indonesia tentang hal ini dan katanya minum yakult bisa bantu sembuhin gatalnya.

Jadi rutinitas tiap hari aku yang sekarang salah satunya adalah minum yakult pagi malam, rajin olesin minyak zaitun ke perut dan paha, juga mandi pake sabun batang baby yang busanya lebih sedikit. Salepnya sendiri udah gak dipake karena bintik merahnya udah gak ada, tinggal bekas-bekasnya aja nih yang menghitam belum ilang-ilang :(

Pelajaran lain yang aku dapat, kalo ada sakit apa-apa mending ke dokter kandungan dulu deh, baru ke dokter spesialis lain kalo emang dirujuk sama dokter kandungannya. Jangan sotoy seperti diriku..

Sekian dulu cerita kali ini. Semoga abis ini gak males lagi update blog karena udah gak ada alesan sibuk ngegaruk :)

Wednesday, January 25, 2017

Orang Pinter

Orang pinter minumnya T*l*k Ang*n. Loh kok jadi promosi ya.. Tapi bukan orang pinter yang itu yang mau dibahas sekarang. Yang dimaksud itu orang "pinter" yang dianggap bisa membaca nasib orang gitu-gitu lah. Agak males sih sebenernya bahas beginian, abis gak percaya-percaya amat dan kayaknya kurang intelek aja topiknya. Tapi gatel juga pengen bahas karena si orang "pinter" ini cukup bikin aku gak bisa tidur walopun cuma 10 menit.

Jadi begini ceritanya.. Papa, mama dan kedua adik aku berencana untuk pindah rumah dalam sebulan ini. Persiapannya sendiri udah berjalan dari akhir tahun kemarin. Pindahnya gak jauh kok, masih sama-sama di daerah Kelapa Gading situ. Yang masih belum ditentukan itu adalah tanggal pindahannya. Dulu banget somewhere di blog ini, aku pernah cerita tentang mami mertua yang emang percaya sama tanggal-tanggal bagus dan suka nanya ke orang-orang "pinter" kalo lagi butuh pencerahan. Makanya semua hal dari tanggal dan jam lamaran, sangjitan, nikahan kemarin itu mami nanya dulu ke orang yang bisa cari tanggal "bagus". Nah suatu saat si mami nyuru kita tanya orang "pinter" dulu buat cari tanggal pindahannya.

Kalo aku sama mama papa emang dari dulu bukan orang yang terlalu percaya begituan. Soal shio-shio yang ciong gitu kita masih percaya dan kalo sebatas ngeliat tanggal bagus juga masih oke. Tapi kalo udah nanya urusan karir, jodoh gitu-gitu kita gak pernah nanya. Dibilang gak percaya enggak juga, mungkin lebih tepatnya netral kali ya dan makanya kita lebih milih untuk gak nanya-nanya soal begituan.

Singkat cerita, pulang kerja aku dijemput Kevin dan kita pergi ke tempat si orang "pinter" bareng mami, popo, tante, dan adenya Kevin. Sebut aja orang pinternya si B. Setelah nunggu kira-kira 5 menit, masuklah kita semua ke ruang kerja si B. Suasananya sih kayak tempat orang kerja biasa, ada meja gede, kursi-kursi, lemari gitu-gitulah. Yang pasti banyak hiasan-hiasan yang berbau cina gitu.

Begitu kita masuk, si B langsung jelasin shio-shio yang ciong di tahun ayam nanti. Bilang ke si popo yang shio kambing supaya hati-hati kalo jalan karena dia rawan jatuh. Terus ngomong hal-hal lain juga yang ditanya sama tante soal karir bisnis gitu-gitu.

Lagi diem-diem mendengarkan, aku langsung ditembak sama si B. Dia bilang kalo liat dari bentuk muka, aku itu shio monyet air yang gampang sensi, gampang emosi, pengennya dimanja, diromantisin mulu. Terus bilang juga kalo liat bentuk muka Kevin, dia itu sama sekali ga romantis. Langsung lah satu ruangan ketawa. Aku sih biasa aja malah cenderung kesel, kenapa sih harus ngejelekin diri ini di depan mertua segala. Kenapa gak ngomong yang bagusan dikit gitu. Kalo masalah Kevin gak romantis mah aku udah biasa, udah kebal, gak usah dikasi tau lagi. Terus masalah gampang sensi emosi kayaknya enggak deh. Kalo sekarang jadi lebih sering ngambek itu juga kayaknya karena lagi hamil. Selain itu juga cewe mana sih yang gak suka dimanja dan diromantisin. Intinya udah mulai males sejak si B ngomong begitu.

Ngakunya sih gak sensian, tapi baru diomongin gitu aja masa uda bete. Haha.. Abis itu dia ngomongin ade cewenya Kevin. Si B bilang kalo sekarang adenya udah cakep beda pas dulu masih sekolah, terus bilang udah lebih feminim dkk intinya yang bagus-bagus. Tambah males aja dengernya. Kenapa coba kalo ngeliat anak gadis itu ngomongnya manis yang bagus-bagus, sedangkan ngomongin bumil yang emang udah cape abis pulang kerja kok yang bikin emosi.

Bodo amat lah, pokoknya pengen cepet kelarin urusan nyari tanggal sama syarat-syarat apa aja yang mesti dibawa pas pindahan. Intinya kita udah dapet itu tanggal di bulan Februari besok. Barang yang mesti disiapin itu lampu emergency, jeruk bali sama apa ya 1 lagi kok lupa. Ada di catetan deh pokoknya. Terus juga katanya pas pindahan nginep malam pertama itu aku gak boleh ikut karena lagi hamil. Mau nanya kenapa males jadi iya-iya aja deh.

Udah begitu ade cewe nanya lagi soal dia bentar lagi mau lulus kuliah terus bagusnya usaha apa atau kerja apa. Si B bilang kalo ade cewe ini pinter ngomong, bisa jadi orang bisnis, kerja juga bagus asal di bagian marketing bla bla bla. Terus aku kena tembak lagi dong. Si B langsung bilang sedangkan aku ini orangnya agak kurang di komunikasi jadi kerja aja udah bagus. Maksudnya situ apa nih? Mau ngajak ribut apa gimana? Jujur aja ya aku sendiri gak berencana untuk kerja sampe tua, nantinya lebih pengen punya usaha sendiri yang bisa dilakuin sambil ngurus anak. Bahkan aku udah sempet beli sesuatu di Cina kemarin buat dijualin lagi.

Emang aku itu orangnya introvert tingkat tinggi. Tapi gini-gini, aku punya usaha yang cukup sukses loh pas kuliah. Kalo ditanya bisnis sama kerja juga jujur aku lebih seneng bisnis. Intinya karena si B ngomong begitu, aku jadi tambah yakin kalo kita itu emang gak boleh percaya 100% sama orang beginian. Emang mau jalan karir kita semuanya diatur harus persis kayak yang dia omongin. Mana seru idup kayak begitu. Setuju gak?

Balik lagi ke ade cewe yang abis itu nanya masalah percintaan. Si B bilang kalo urusan nikah gitu-gitu baru bakal diomongin pas dia umur 25 tahun. Terus mami langsung ngomong, iya lah anak cewe bisnis dulu yang bener baru mikirin kawin. Terus aku sebagai orang yang kebiasaan terlalu banyak mikir, langsung dalam hati mikir, lah Kevin itu masih 23 tahun pas ngelamar aku loh. Istilahnya waktu itu kita juga masih sama-sama bangun karir. Terus mikir lagi, jadi intinya kalo anak cewe sendiri harus punya karir yang bagus dulu baru boleh nikah, tapi kalo aku (yang anak cewe orang) gapapa gitu ya nikah muda gak usah mikirin karirnya.

Oemji kenapa juga aku mikirnya bisa kesana-kesana ya..

Ya sudahlah. Abis itu lupa ngomongin apalagi, yang pasti pengen cepet pulang terus bobo dan mikir gak mau kalo disuruh balik lagi kesana.

Tapi ada satu nilai positif yang aku dapet setelah dateng ke B. Aku jadi termotivasi buat kerja lebih baik lagi, supaya cepet naik jabatan, cepet naik gaji bla bla bla. Intinya fine kalo si B bilang aku cukup dengan kerja aja. Aku bakal buktiin dengan kerja aja itu aku bisa jadi sukses beneran. Terus jadi pengen buktiin juga ke mertua kalo karir aku mau kerja atau usaha pun bakal tetep bersinar walopun udah nikah dan punya anak.

Ngomongnya sih nilai positif, tapi ceritainnya sambil emosi *peace*. Anggep aja ini cuap-cuap bumil yang hormonnya lagi naik turun gak jelas.

Hore sebentar lagi mau imlek. Tapi gak jadi hore karena jatuhnya hari Sabtu yang artinya gak ada hari libur tambahan, gak jadi hore juga karena udah mulai bagi-bagi angpao *umpetin dompet*

Bumil gak jelas..

Thursday, January 19, 2017

Kehamilan 13 Minggu

Yeay akhirnya trimester pertama lewat juga.. Jadi ceritanya aku mau share apa aja yang aku rasain ketika trimester pertama kemarin. Biar inget gitu ceritanya dan kalo berapa tahun ke depan mau punya anak lagi, baca dulu tulisan yang disini supaya jadi mikir-mikir lagi kalo mau hamil. Loh? haha..

1. Perubahan Fisik
Di awal-awal kehamilan, sekitar 5-7 minggu, aku gak ngerasain sama sekali yang namanya mual-mual apalagi morning sickness. Nafsu makan biasa aja, tapi kalo makan tuh rasanya gak kenyang-kenyang. Apalagi di minggu ke-7 aku sempet jalan ke Cina dan disana aku makan banyak banget. Bahkan udah jem 9 atau 10 malem gitu aku masih makan berat. Akibatnya, berat badan aku yang pas baru nikah itu 48 kg langsung naik ke 52,5 kg pas nimbang di rumah sakit saat usia kandungan 7 minggu. Kalo orang lain ngeliatnya sih aku masih sama aja, malah ada yang bilang tambah kurus. Ngaco banget haha.. Tapi emang aku berasa sih tambah gendut, lengan tambah gede *hiks*, gak bisa lagi pake baju yang ngepas badan karena lemaknya kemana-mana. Kalo untuk baby bump sih belum ada kayanya, yang ada itu samcan bump. Miris..

Masalah kulit, jerawatan mulu nih. Ada aja jerawat baru yang muncul. Cuma kulit jadi lebih gak berminyak dan lebih cerah. Kalo dulu sebelum hamil, pasti ada sekali dalam sehari pake kertas minyak. Semenjak hamil, aku bahkan udah lupa kertas minyaknya ada dimana sekarang. Semoga fase jerawatan ini cepet lewat.. 


2. Mual dan heartburn
Mulai masuk 8 minggu, mual mulai dikit-dikit yang gak gitu menyiksa. Cuma yang ga enaknya itu, nafsu makan berkurang dan sering ada rasa nyeri di dada dan tenggorokan. Kalo kata internet sih itu namanya heartburn dan wajar-wajar aja terjadi sama bumil. Kalo disuruh milih antara heartburn sama mual, kayanya masih mendingan mual deh. Soalnya kalo mual bisa diilangin dengan cara nyemil atau kalo amit-amit harus muntah, abis muntah pasti gak mual lagi. Tapi kalo yang namanya heartburn, aku masih ga bisa nemuin cara buat ngilanginnya. Makan salah, minum salah, didiemin juga salah. Rasanya gak enak banget. Mungkin bisa mendingan kalo dibawa tidur, tapi mana bisa tidur sih di kantor.

Heartburn ini pasti aku rasain tiap hari dari minggu ke-8 sampe 10. Apalagi kalo telat makan, aduuh gak nyaman banget rasanya. Telat makan ini artinya kalo dalam durasi 2-3 jam aku gak makan ato nyemil apa-apa. Tapi sekarang udah gak gitu berasa lagi.

Heartburn mulai ilang, eh malah mualnya balik lagi dan lebih intens. Kualat kali ya karena dulu bilang lebih mending mual daripada heartburn. Sampai hari ini, aku masih ngerasain mual di pagi hari atau sebutannya morning sickness. Rutinitas pagi aku itu dimulai dari bangun tidur langsung mandi, siap-siap ke kantor, pamit mertua ke kantor, nyamperin meja makan buat siapin bekal di kantor, baru jalan deh. Biasanya mual baru berasa pas lagi nyamperin meja makan. Mungkin karena nyium berbagai aroma makanan terus jadi mual, begitu naik mobil, AC nya dingin, aku ngeluh deh mual mau muntah, perut mules, badan gak enak, males ke kantor. Terus aja berulang kayak gitu tiap pagi. Semoga fase ini juga cepet lewat deh ya.

3. Toilet Kantor
Udah beberapa minggu ini toilet kantor jadi tempat paling favorit buat aku. Kenapa gitu? Karena itu tempatnya aku ber uek-uek kalo lagi mual gak tertahankan, tempat aku ngaca dari samping tiap hari buat ngeliat baby bump udah muncul apa belom, tempat aku mondar mandir gak jelas biar gak kebanyakan duduk mulu dan yang bikin favorit adalah sebagai tempat aku tidur kalo ngantuk parah abis makan siang. Bersyukur sih punya toilet kantor yang bersih, kering dan selalu wangi. Jadi ceritanya, sejak hamil itu aku selalu ngantuk parah banget setelah makan siang. Biasanya aku tidur-tidur di meja kantor dulu sampe jam setengah 2 siang. Terus biasanya masih ngantuk banget, jadi aku lanjutin tidur di toilet karena suasana di meja kerja udah banyak orang. Gak sampe tidur pules sih, tapi mayan lah buat bumil yang sering ngantuk ini.

Tapi udah semingguan ini ngantuknya berkurang, jadi gak usah sampe tidur di toilet lagi. Hehehe..

4.  Pipis
Baru beberapa hari ini aku tau yang rasanya kebelet pipis pas lagi hamil itu gak enak. Iya gak enak karena kalo udah pengen pipis, gak bisa ditahan, harus saat itu juga ato ga perut bawah situ jadi sakit. Kan banyak tuh orang yang bilang kalo lagi hamil pasti jadi sering kebelet pipis karena kantung kemihnya keteken sama janin yang tumbuh. Aku sendiri sampai saat ini intensitas pipisnya masih biasa aja. Kalo malem juga paling cuma 1-2 kali kebangun buat pipis semenjak hamil.

Ya abisnya gimana mau sering pipis kalo aku minumnya itu sedikit. Iya sekarang aku gak bisa minum air putih sekaligus banyak karena bisa mual dan berasa mau heartburn lagi. Duh amit-amit deh sama heartburn. Tapi ya kalo minum minuman kayak chatime gitu-gitu pasti bisa abis cepet. Cuma air putih doang yang bikin mual. Ya kali masa mau minum yang manis-manis mulu tiap hari.

5. An Tai Yao
Sesuai saran Ci Orin, aku berniat sih minum an tai yao ini. Cuma pas nanya mama, katanya jangan minum obat-obat cina dulu karena dedenya masih kecil dan kehamilan aku kan gak bermasalah jadi katanya gak usah dulu minum gituan. Buat yang belum tau, an tai yao ini bentuknya racikan rempah cina gitu yang nanti direbus dan kita minum rebusannya. Manfaatnya kayak vitamin aja, buat penguat kandungan, pokoknya supaya dedenya sehat selalu katanya sih.

Nah sekitar seminggu yang lalu (pas minggu ke-12) mami mertua akhirnya beliin aku racikan an tai yao ini dua bungkus. Si mami beliin karena dulu dia juga minum beginian pas hamil Kevin, katanya tiap hari minum pagi siang sampe 9 bulan. Walah aku dengernya aja udah langsung kasian sama dedenya. Aku jadi takut kenapa-kenapa dong, secara Ci Orin juga bilang minumnya sebulan sekali aja. Sebagai menantu yang baik dan nurut, ya aku ikutin deh tuh minum an tai yao pagi malem. Untuk rasanya sendiri gak parah-parah banget kok. Pahit sih, tapi gak banget kayak jamu dan ada rasa manisnya juga. Karena aku doyan makan ayam obat, jadi aku bisa minum lah si an tai yao ini. Yang gak enak itu aromanya dan aku gak bisa minum sekaligus cepet abis karena takut mual.

Ceritanya, pas pagi-pagi aku mau minum itu obat, ada si popo (neneknya Kevin) lagi duduk juga di meja makan. Mungkin dia liat aku keliatannya tersiksa banget kali ya karena minum begituan aja nungguinnya bisa ampe 15 menit lebih. Terus dia bilang, udah deh gak usah minum beginian lagi, dulu popo juga gak minum gitu-gitu dan lain-lain yang intinya gak minum juga gak masalah. Ya udah aku minta tolong aja sama si popo buat bantuin bilang ke mami gak usah beliin an tai yao lagi. Eh beneran loh gak dibeliin lagi tapi alesannya karena akunya yang gak doyan dan gak mau minum lagi. Haiyaah popo..

6. Perlakuan orang lain
Lupa gimana ceritanya, pokoknya hampir semua orang di lantai tempat aku kerja itu udah tau kalo aku lagi hamil. Udah taunya dari pas 2 bulan malah. Alhasil, tiap ketemu sama orang dari departemen lain di toilet atau dimana aja gitu, pasti mereka ngeliat perut aku dulu baru basa basi deh. Tapi banyakan itu ngeliat perut terus ya udah ngeloyor aja gitu. Jadi lucu sendiri aja sih ngeliatnya..

Selain itu, aku ngerasa kurang nyaman sama perlakuan yang terlalu gimana gitu. Kayak kalo naik lift, ayo bumil masuk duluan. Aku jadi lebih seneng kalo orang gak tau aku lagi hamil lol. Di luar orang kantor sih kebanyakan gak akan tau karena perut belum keliatan.

7. Ngidam
Agak susah sih bedain ngidam sama cuma kepengen. Tapi dulu pas masih 9 minggu gitu, aku pernah yang seminggu makan ayam goreng mulu dan pernah kepengen banget makan mie ayam abang-abang yang gerobaknya ada stiker bogasari.

Kalo sekarang sih lagi gak ngidam apa-apa. Nafsu makan malah turun lebih drastis lagi :( Bahkan udah hampir seminggu ini aku gak bawa nasi, cuma lauk doang itupun dikit. Ngeliat nasi putih rasanya gak nafsu makan. Aku jadi picky banget soal makanan. Mungkin kalo lagi kepengen makan sesuatu, itu artinya aku bukan lagi ngidam, tapi emang cuma lagi bisa makan makanan itu aja. Moga-moga fase gak nafsu makan ini cepet lewat juga ya..

8. Mood swing
Kalo ini sih lebih banyak Kevin yang nerima akibatnya. Kalo ke mertua kan aku jaim, sama ortu sendiri juga gak mau cerita yang gimana-gimana banget takut mereka kepikiran. Beberapa contoh mood swing yang kadang-kadang bikin aku gak abis pikir juga kalo dipikir lagi,

- lagi di mobil ngobrol ketawa-ketawa sama Kevin. Terus tiba-tiba aku bilang kalo aku gak cocok sama makanan rumahnya dia yang kebanyaka gurih-gurih dan hampir 99% bikin perut mual. Abis itu aku nangis aja dong, nangisnya itu yang karena kesel banget karena mikir aku lagi hamil, orang rumah Kevin masaknya kayak begitu. Kevin aja jadi bingung perasaan tadi gak kenapa-kenapa. Tanya kenapa?

- pagi-pagi abis mandi aku cium-cium pipinya Kevin, mood lagi bagus. Terus buka lemari, screening semua baju kerja mayan lama karena kebanyakan udah sempit. Abis itu Kevin kena omel deh sama aku karena kesel aku tambah gendut dan gak ada baju yang muat.

- mami pulang dari Kuala Lumpur bawa oleh-oleh coklat banyak dan salah satunya wafer coklat merk Loacker yang kebetulan rasanya aku demen banget. Pokoknya aku udah taro itu wafer satu bungkus yang isinya Loacker ukuran mini. Aku sayang-sayang banget deh makannya karena Loacker kan mayan mahal dan cari rasa yang aku demen itu agak susah di Indo. Beberapa hari setelah itu, aku tau kalo wafernya dikasih ke adenya Kevin. Wah aku langsung ngoceh-ngoceh lah ke Kevin dan suruh dia buat buang sisa Loacker yang masih ada di kamar karena aku gak mau ngeliat lagi itu wafer. Kan gak mungkin ngamuk ke mertua wkwkwk.. Tapi rasa keselnya itu kesel yang banget-banget gitu. Seumur-umur belum pernah loh aku marah soal makanan.

....dan banyak cerita lain yang aku udah lupa tapi mungkin Kevin masih inget.

Sekian dulu cerita yang kebanyakan jadi curhatan bumil di trimester pertama ini. Semoga di trimester kedua, mualnya cepetan ilang dan yang penting dedenya sehat selalu. Amiiiin...



Friday, January 6, 2017

Mensyukuri 2016

Gak berasa udah mau lewat seminggu aja dari tahun baru ya. Apa kabar semuanya.. Aku sendiri sampai saat ini bukan tipe orang yang suka bikin resolusi tahun baru. Kalo lagi ada yang pengen dicapai ya tinggal ngomong dalam hati terus diinget-inget aja biar bisa terwujud hehe..

Sekarang ini lagi pengen cerita sambil inget-inget apa aja yang udah dilakuin di 2016. I thought 2016 could be my best year so far. Iyalah, aku berasa taon 2016 kemarin paling banyak jalan-jalannya, hepi ngurusin nikahan, terus nikah dan honeymoon. Semuanya keliatan perfect ya :)

Januari 2016
Dari dulu sampai sekarang, aku bukan tipe orang yang hobi travelling, atau yang tiap tahun pasti pergi jalan-jalan ke luar negeri. Dan di bulan pertama di tahun 2016 ini aku pergi ke Singapura sama Kevin dan rombongan usahanya. Walaupun gak menjelajahi banyak tempat karena pake tur dan acaranya lebih banyak seminar dan pelatihan, tapi aku hepi banget karena itu pertama kalinya aku kesana.
at Marina Barrage

Februari 2016
Di bulan ini ada beberapa perayaan, yaitu Imlek, ulang tahun mama, dan Valentine.
welcoming monkey year

Maret 2016
I got promoted! Seneng banget loh rasanya karena cuma aku satu-satunya di 1 departemen yang naik pangkat. Yah walaupun masih tetep jadi bawahan tapi yang penting gaji naik hihi.. Kalo temenku bilang ini rejeki orang mau nikah. Amin..

April 2016
Hari pertama di bulan April dibuka dengan ulang tahun aku yang ke-24. Gak ada perayaan apa-apa karena awal bulan saatnya lembur sampai jem 12 malem buat closing. Di bulan ini juga aku dan Kevin pergi ke Bali buat foto prewed. Walaupun cape, tapi tetep seneng dan bahagia karena di Bali kita banyak kulineran. Sempet nemu 1 restoran yang enak dan tempatnya romantis pula di Nusa Dua. Sampe sekarang kita pengen banget balik kesana cuma belum kesampean. Semoga di 2017 kita bisa ke Bali lagi yaa.
at Bumbu Bali
Mei 2016
Aku, keluarga dan Kevin sempet jalan-jalan ke Solo pas Mei kemarin. Lupa waktu itu dalam rangka apa, tapi jalan-jalannya gak gitu lama dan kita cuma kulineran di Solo.
Selfie di Solo
Di bulan Mei juga, anjing peliharaanku si Blackpepper sakit gatel-gatel. Mulai keliatan dari dia yang suka gigit-gigit kulit kayak lagi ngegaruk gitu ampe bulunya rontok dan jadi luka lecet. Awal-awal kita diemin karena mikirnya kalo lecet kan didiemin juga sembuhnya cepet. Tapi ini kok makin lama malah makin lebar dan nambah pula gatelnya itu di bagian jidat dia. Akhirnya kita bawa si Black ke dokter dan dikasih salep sama obat minum. Katanya sih dia kena sejenis jamur gitu. Ya abis dia emang suka main di kebon orang sih kalo dilepas dari rumah.
pulang dari dokter, dipakein cone
the cone of shame
Kira-kira pitaknya kayak yang di foto. Tapi gak lama udah sembuh kok setelah diobatin tiap hari. Setelah sembuh juga kita masih pakein dia conenya sebagai hukuman supaya gak bandel lagi.

Si Black ini emang bandel banget, apalagi kalo pintu pager rumah dibuka, pasti dia langsung lari keluar. Di panggil-panggil malah melengos, dipancing pake makanan juga udah gak mempan. Tapi kita sekeluarga sayang banget sama dia karena kita udah ngerawat dari Black masih 3 bulan umurnya. Terus tingkah lakunya yang terkadang bego juga malah bikin dia tambah cute. Black ini dikasih dari temen aku yang anjingnya abis ngelahirin banyak anak. Kalo diitung-itung sekarang umurnya udah 13 tahun.

Black ini pecinta semua makanan yang pake babi dan semua makanan yang digoreng. Dia gak doyan sayur sama daging-daging yang direbus. Mungkin kalo dicek, aku yakin dia ada kena kolestrol haha.. Dan dia juga suka banget sama roti keju manis yang cuma dijual di daerah Glodok.

Juni 2016
3 bulan menuju nikah, rasanya udah mulai sedikit lebih sibuk dari biasanya. Tiap weekend pasti kerjaannya ngurusin kawinan. Tapi semuanya dijalani dengan hepi tentunya. Di awal bulan Juni aku dan Kevin ada ketemuan sama temen-temennya Kevin dan gak nyangka karena mereka kasih kita cupcakes, jadi kayak surprise bride and groom' shower gitu.
cupcakes yang enak banget
Aku juga sempet ketemuan sama temen SMP yang udah lama banget gak pernah ketemu. Kita makan-makan dan nemenin dia fitting baju di bridal daerah Kelapa Gading. Jadi, ceritanya dia juga mau nikah di bulan November ini. Selama dia fitting, aku sibuk foto-fotoin dia dan jadi gatel pengen liat gaun-gaun pengantinnya. Terus juga dibujuk-bujuk sama cici ownernya dan temen aku buat nyobain gaun model mermaid yang kece-kece. Dan akhirnya aku nyobain bukan cuma satu tapi 2 model gaun. Hahaha.. Kurang gelo gimana ya 3 bulan lagi mau nikah, udah hampir lunas di Ritz Taipei, terus masih nyobain gaun di bridal lain.
aku malu, jadi foto belakangnya aja lol
Bulan Juni ini ditutup dengan foto kebangsaan yang judulnya harus buat semua orang yang mau nikah,
foto catatan sipil
Juli 2016Udah nulis sepanjang ini, tapi masih baru bahas bulan Juli. Sabar ya buat yang baca :D
Di tengah-tengah kesibukan ngurusin nikahan, aku masih sempet ikut acara fun walk di Senayan yang diadain sama kantor dan sempet ngabisin weekend ke Bandung juga sama keluarga Kevin. Di Bandung kita cuma kulineran kesana kemari dan ke Rumah Guguk karena bingung mau kemana lagi.
happy family
Agustus 2016
Sebulan menuju nikahan, rasanya tiap hari itu menyenangkan. Kalo diibaratkan naik gunung, bentar lagi tuh udah mau nyampe puncaknya. Highlight di bulan ini adalah bridal shower dan sangjitan.
Pertama, bridal shower dari temen-temen SMA yang walaupun kita jarang banget ketemu, tapi mereka so sweet banget udah bela-belain bikinin aku surprise bridal shower.
bridal shower tinkerbell theme
Kedua, bridal shower dari dua sepupu aku yang gak disangka-sangka. Awalnya mereka cuma ngajak ketemuan makan-makan cantik jam 9 malem kayanya. Setelah ngobrol-ngobrol sampai jem 11 malem, tiba-tiba mereka ngeluarin selendang sama mahkota plastik. Wah udah deh abis itu kita foto-foto aja sambil lanjutin ngobrol dan mikir aku mau diapain. Akhirnya sekitar jam 12 malem, kita ke seven eleven terdekat dan aku dikasih misi untuk beli kondom, tapi mesti nanya ada yang gerigi-gerigi apa gak. Waah untuk anak alim kayak aku *alim apanya* tentu ya malu banget dong. Apalagi ternyata sevel jam segitu malah rame banget sama om-om dan mas-mas gojek grabbike yang pada nongkrong.

Singkat cerita, misi terpenuhi dan muka aku panas menahan malu lol
happy bride to be
Ketiga, acara sangjitan yang udah pernah aku bahas juga di blog.
Sangjit
I felt really blessed :) 

September 2016
Akhirnya bulan yang ditunggu-tunggu sejak lama datang juga.
really grateful to be yours
Seminggu setelah nikah, kita honeymoon ke Jepang dan Bali. Rasanya jangan ditanya lagi, bahagia banget serasa dunia milik berdua.
Jepang
Bali
Pas di Jepang ini, aku dikabarin kalo si Black sakit gak mau makan dan muntah-muntah. Di bawa ke dokter dan katanya ada luka di lambung. Yang aku tau cuma Black sempet di opname. Di hari-hari pertama sejak tau Black sakit, orang rumah selalu kasih tau kabarnya Black dan bilang kalo keadaannya udah lebih baik. Setelah itu karena aku sibuk jalan-jalan, jadinya gak terlalu sering nanyain kabar Black ke orang rumah. Bahkan kita sempet beli jimat buat Black supaya dia cepet sembuh di salah satu kuil yang kita datengin di Jepang. Rencananya nanti jimatnya mau digantungin jadi kayak kalung gitu.

Setelah pulang honeymoon, kita nyamperin keluarga aku buat kasih oleh-oleh. Biasanya Black itu tidur di halaman rumah, tapi kemarin aku ga ketemu sama si Black. Aku pikir mungkin masih di opname tapi kok lama amat ya. Masuk rumah ketemu mama dan aku langsung bongkar oleh-olehnya, gak nanyain soal Black. Terus si mama jadi aneh gitu deh kayak orang bingung mau ngomong apa, terus manggil papa aku suruh ngomong. Udah deh aku uda tau pasti soal Black. Ya bener aja, papa bilang kalo Black udah gak ada pas aku honeymoon, tapi mereka gak mau kasih tau karena takut aku sedih.

Kalo ditanya perasaannya kayak gimana, ya begitulah. Mungkin saking sedihnya, sampe gak berasa apa-apa lagi. Yang aku inget abis itu aku nangis dan gak berenti dari perjalanan pulang sampe di rumah Kevin. Alasan aku belum cerita di blog saat itu ya karena terlalu sedih aja.
you made my life whole
Jimatnya masih aku simpen sampai sekarang..


Oktober 2016
Orang rumah bilang kalo rumah jadi sepi banget semenjak gak ada Black. Terus aku mulai deh cari-cari info anjing adopsi karena papa aku maunya itu anjing campuran yang mirip-mirip kayak Black. Nyari di pet shop mana ada yang kayak gitu.

Akhirnya suatu saat aku nemu dari instagram dan lokasinya di Cibubur. Mungkin umurnya baru 2-3 bulan dan si papa kasih nama Ciko.
mayan mirip Black
Sebenernya Ciko ini anjing yang manis, manja dan bikin orang sayang sama dia. Cuma Ciko gak bisa ditinggal walaupun cuma sebentar. Dia bakal nangis-nangis dan suaranya kenceng nian. Kalo mama lagi masak, nyuci, beres-beres rumah, Ciko pasti ngikutin. Kalo Ciko ngerasa gak ada orang di sekitar dia, mulai rewel lagi. Si mama ampe ngoceh-ngoceh dan minta Ciko dibalikin aja karena ini rewel banget beda sama Black pas masih bayi. Tapi papa aku udah sayang dan bilang jangan dibalikin. Seminggu kayak gitu, akhirnya orang rumah nyerah dan dengan berat hati, kita balikin Ciko ke Cibubur :(

Sampai sekarang sih belum rencana cari-cari peliharaan lagi.

Di bulan Oktober ini juga papa aku ulang tahun dan dirayain makan-makan aja sama keluarga Kevin.
panjang umur ya pa
Waktu ulang tahun ini, papa udah mulai sakit. Awal mulanya kakinya kepentok meja dan berdarah, setelah diobatin gak sembuh, akhirnya dibawa ke klinik Wira. Sejak itu tiap malem badan papa meriang terus.

Aku sendiri serba salah karena keadaannya waktu itu lagi penyesuain tinggal di tempat baru yang kebiasaan orang-orangnya beda sama keluarga aku. Udah gitu aku juga mulai stres belajar karena bakal ada ujian penting menyangkut harga diri, gelar dan gaji di bulan November. Aku sendiri dari jaman dulu kos pas kuliah, bukan tipe anak yang nelponin dan ditelpon orang tua tiap hari buat nanyain kabar. Jadi begitu sekarang tinggal di rumah Kevin, aku juga jarang banget nelpon apalagi kalo emang lagi gak ada apa-apa. Sampe suatu saat mama telpon dan bilang supaya aku sering-sering telpon ke rumah apalagi tiap malem si papa sakit mulu, terus si mama nangis. OMG langsung sedih banget dan ngerasa bersalah jadinya. 

Akhir Oktober papa di opname karena keadaan kakinya yang gak tambah baik dan mulai menghitam.

November 2016
Salah satu bulan yang gak akan aku lupain. Sampai bulan September aku selalu mikir kalo 2016 itu tahun terbaik karena semuanya bikin bahagia. Tapi di November ini semua yang gak enak mulai terjadi dan pernah curhat juga di blog ini. Aku stres sama ujian dan sama papa yang ngotot gak mau di amputasi padahal tiap hari itu kita kejar-kejaran sama bakteri di kakinya papa.

Akhirnya di pertengahan November, papa mau di amputasi tapi gak mau sebatas yang diajurkan dokter. Masa-masa pemulihan juga berjalan lambat banget. Hampir 3 minggu papa dirawat di rumah sakit.

Di bulan ini juga rekening tabungan aku yang awalnya udah 9 digit, harus turun drastis jadi 7 digit buat bantuin keluargaku. Fyi papa gak punya asuransi karena diabetesnya yang udah dari muda. Kalo masalah duit aku gak terlalu mikirin, tapi keadaan papa yang setelah pulang dari rumah sakit gak membaik juga bikin semua orang sedih.

Bahkan aku sempet ada di tahap yang melarang diri aku untuk ngerasa bahagia.

Kabar baik yang suka citanya gak terlalu aku rasain adalah test pack yang garisnya dua.

December 2016
Keadaan gak gitu membaik sampai akhirnya papa masuk ICU dalam keadaan gak sadar.

Ini saat yang paling berat buat aku dan keluarga. Di saat ini juga aku belajar yang namanya berpasrah dan ikhlas. Aku bilang ke diri sendiri kalo aku ikhlas kalo sampe papa harus dipanggil sama Yang Di Atas. Biarin orang mau bilang aku jahat atau apa karena mikirnya jelek begitu, tapi setelah itu aku merasa lebih tenang dan lebih kuat.

Dokter bilang infeksi papa udah parah banget. Leukositnya sampe 73,000 yang udah sama kayak orang kanker darah. Tiga hari setelah itu, papa harus di amputasi untuk yang kedua kalinya. Setelah operasi pun papa gak boleh keluar dari ICU karena keadaannya belum stabil.

Natal dan tahun baru rasanya biasa aja buat aku. Bahkan keluarga Kevin harus ngalah gak makan malam natal bareng Kevin karena aku lebih milih nemenin papa di rumah sakit.

Keadaan sekarang papa udah pulang dan keadaannya masih dipantau terus karena bakterinya belum 100% hilang. Doakan semoga papa cepet sembuh ya :)

Aku gak pernah menyangka 2016 bakal berakhir kayak gini. Roda kehidupan itu beneran ada. Yang tadinya merasa bahagia, semuanya bisa jadi kebalikan cuma dalam waktu yang singkat. Walaupun demikian, aku tetap bersyukur dan semoga kita semua juga bisa bersyukur di saat kita ada di atas ataupun di bawah.


No matter you have two legs or one, you're still the one I love the most, pa..
















Wednesday, December 14, 2016

Hai Kamu, iya Kamu :)

Hai kamu yang masih seukuran buah anggur. Makasih ya udah bertahan sampai saat ini. Semoga kamu sehat-sehat terus dan tumbuh kuat sampai kita ketemu nanti :)

I'm 9 weeks pregnant now. Rasanya hepi, bersyukur dan yang pasti gak nyangka. Apalagi waktu itu keadaannya aku lagi cukup stres karena banyak hal. Ditambah kesotoyan pas ngitung tanggal subur yang ujung-ujungnya ternyata salah lol. Tau salahnya itu setelah temen kasih tau untuk download aplikasi yang bisa ngitung masa subur gitu-gitu.

Sampai akhirnya di suatu sore tanggal 13 November 2016, si "merah" itu datang juga. Bulan sebelumnya, aku haid di tanggal 15 dan biasanya aku punya siklus yang cukup teratur, kalaupun telat itu 2-3 hari aja. Pas tanggal 13 itu sebenernya masih kecepetan dua hari dan mikir mungkin karena lagi cape makanya dateng lebih cepet. Apa kebalik ya? Harusnya kan kalo lagi cape, datengnya malah lebih telat. Hmm biarin lah gak usah dipikirin hehe..

Jadi tanggal 13 itu aku bilang ke Kevin kalo udah dapet dan bilang coba lagi bulan depan hihi.. Biasanya kalo malem pertama pas lagi dapet, tidur gak nyaman karena pinggang rasanya kayak lagi diremes-remes gitu. Tapi aku inget banget tanggal 13 malem itu aku tidurnya nyaman-nyaman aja, gak sakit pinggang segala. Pas paginya bangun langsung mau mandi siap-siap ke kantor dan liat pembalut kok bersih sih gak ada si "merah"nya. Terus jadi mikir apa mungkin ini sesuatu kah. Karena sebelum-sebelumnya aku udah pernah kepo googling dengan keyword "tanda-tanda kehamilan 1 minggu" dan salah satunya itu keluar flek warna merah kecoklatan. Emang sih seinget aku juga pas tanggal 13 itu yang keluar warnanya agak gelap, gak kayak yang biasa.

Abis dari itu aku diem-diem aja gak mau coba pake test pack karena takut di PHP-in. Aku berniat nungguin sampai lewat beberapa hari dari tanggal 15 dulu. Sampai di tanggal 16 pagi aku gak sabaran akhirnya bangun tidur langsung nyoba pake test pack yang cuma ada satu-satunya itu. Nungguin hasil test packnya cukup bikin deg-degan dan akhirnya muncul dua garis cukup jelas, gak samar-samar. Jujur aja aku gak ngerasa yang bahagia gimana banget. Rasa seneng itu ada, tapi sekedar seneng terus ya udah gitu. Mungkin karena aku emang lagi ada tekanan ujian dan mikirin papa yang masih sakit. Aku mandi cepet-cepet, balik ke kamar dan kasih tau Kevin hasil test packnya. Reaksi dia juga gak yang gimana banget, dia cuma ngeliatin itu test pack terus-terusan, bongkar-bongkar bungkus dan melototin petunjuk pemakaiannya. Mungkin supaya meyakinkan kalo dua garis itu artinya positif hamil. Baru deh abis itu dia seneng senyum-senyum gitu.

Saat itu juga aku telpon mama aku yang emang nungguin papa di rumah sakit dan kasih tau kabar gembiranya. Mereka ya tentu aja seneng dan aku juga minta ke mama untuk nanya-nanya dokter kandungan disana. Waktu itu papa dirawat di Siloam Kebon Jeruk. Kevin juga langsung ke kamar mami papi kasih liat hasil test pack yang dua garis itu. Pokoknya kita bilang ke mereka untuk gak kasih tau sodara-sodara yang lain dulu. Tapi yang namanya orang tua ya gitu, ada juga yang mereka kasih tau. Apalagi si papa yang kasih tau ke semua orang baik sodara maupun temen-temen yang datang nengokin.

Tanggal 16 itu juga malamnya aku langsung konsul ke salah satu dokter kandungan rekomendasi di Siloam. Pemeriksaannya cepet banget. Begitu datang ditanya tanggal terakhir haid sama tanggal menikah. Aku gak ngerti sih ditanya tanggal menikah ini buat apa. Apa dokternya sekepo itu pengen tau ini hamil setelah menikah atau karena DP duluan lol. Abis itu langsung di USG luar dan ada hasilnya setitik gitu. Kata dokter emang kehamilannya masih baru banget itungannya baru 4 minggu lebih dari tanggal terakhir haid, jadinya masih gak gitu keliatan. Tapi dia meyakinkan kita kalo betul hamil dan aku dikasih obat penguat janin dan asam folat. Abis itu aku nanya kalo seminggu lagi bakal pergi ke Guangzhou itu masalah apa gak. Dokternya bilang ga masalah asal di pesawat sering-sering jalan aja dan banyak minum air putih.

Iya tanggal 25 November itu aku, Kevin dan mamer emang mau ke Guangzhou. Kita udah beli tiket jauh-jauh hari dari sebelum aku nikah. Kalo baca-baca di internet sih hampir 90% bilang gak boleh pergi naik pesawat dulu, kalopun boleh harus yang durasi penerbangannnya itu maksimal 2 jam aja, padahal dari Jakarta ke Guangzhou itu 5 jam. Tapi kita yakin aja kalo gak bakal kenapa-kenapa nantinya.

Aku sendiri sampai saat itu gak ngerasa mual, cuma rasanya makan kok gak kenyang-kenyang dan aku mulai sering makan malem kayak di atas jam 9 malam gitu. Padahal dulu, aku cukup jarang makan malam di atas jam 7. Alhasil ya aku berasa gendutan dan yakin banget gendutnya itu bukan karena hamil, tapi karena lemak lol

Masalah pun mulai terjadi di tanggal 21 November. Aku sendiri bakal ikut ujian profesi di tanggal 23 Nov dan dapet jatah cuti yang sebutannya study leave sebanyak dua hari yang aku ambil di tanggal 21 dan 22. Jadi tanggal 21 dan 22 Nov kemarin itu aku full belajar di rumah. Di tanggal 21 ini, aku mulai keluar flek, padahal sebelum-sebelumnya gak pernah, cuma sekali yang tanggal 13 itu. Kalo yang tanggal 13 itu aku yakin keluar flek karena proses penempelan kantung janin ke dinding rahim, tapi kalo kata google, harusnya flek gak bakal keluar lagi setelah itu. Sempet ada rasa khawatir sedikit dan Kevin bilang mungkin itu flek karena aku belajarnya terlalu stres.

Akhirnya malam itu juga aku ke dokter kandungan lagi, tapi kali ini kita ke Prof Endy Moegni yang hari itu praktek di RS Royal Progress. Sebenernya dokter yang di Siloam itu cukup oke sih, cuma pas pertama konsul kok rasanya dia cepet-cepet banget dan jadi berasa kehamilan ini nothing special gitu. Mami mertua akhirnya daftarin aku ke Prof Endy Moegni yang dulu pernah nanganin operasi miomnya si mami. Kalo aku sendiri sih dokter kandungan mana aja gak masalah, karena aku juga bukan tipe pasien yang suka nanya dan pengen dapet penjelasan panjang lebar atau yang pengen dokternya itu murah senyum perhatian dkk. Cuma awalnya kurang sreg aja karena Royal Progress yang cukup jauh dari rumah. Mikirnya kalo mau butuh ke rumah sakit cepet kan susah takutnya. Tapi ya udah untuk cek ini dicoba dulu aja.

Dokternya sendiri udah cukup tua, gak banyak omong tapi aku suka sama pembawaannya yang tenang. Pertama kali konsul ditanya tanggal terakhir haid dan tanggal menikah juga. Abis itu langsung disuruh buka celana buat diperiksa dalem. Aku kan gak ngerti apa-apa ya. Cuma berasa aneh kenapa harus buka celana dan duduknya kok ngangkang wkwkwk.. Akhirnya aku ngerasain untuk yang pertama kali rasanya diperiksa dalem. Awalnya sempet takut juga pas pertama liat alatnya. Cuma kalo kita rileks emang gak bakal sakit kok.

Hasilnya masih gak jauh beda dari yang di Siloam. Cuma baru keliatan kantongnya aja, tapi ukurannya udah lebih besar dari yang pertama USG. Sama juga aku dikasih obat penguat janin dan asam folat, tapi merk obatnya beda sama yang dikasih dari Siloam. Mami bilang untuk minum obat dari Prof Endy Moegni aja, yang Siloam gak usah dilanjutin lagi. Aku disuruh balik dua minggu lagi dan dokternya juga bolehin aku untuk pergi ke Guangzhou. Abis itu aku sempet nanya, "jadi flek ini gak apa-apa kan ya dok?". Dokternya jawab,"ya semoga gak kenapa-kenapa ya". Jawabannya sama sekali gak bikin aku tenang XD

Dan dimulailah hari-hari mendebarkan karena setiap hari pasti aku flek. Sedih loh rasanya, apalagi googling-googling kalo flek terus-menerus itu mengarah ke keguguran. Pas di Guangzhou juga fleknya dalam sehari bisa 3-4 tetes karena disana aku banyak jalan kaki. Yang meyakinkan aku kalo semuanya masih baik-baik aja itu pernyataan di Google yang bilang selama gak ada gumpalan darah yang keluar, berarti masih aman. Pokoknya selama dari awal tau hamil sampe sekarang, semuanya aku cek dari Google. Sampai suatu hari keluar gumpalan darah kecil kira-kira seukuran 0,5 mm. Langsung lemes lah aku dan gak berani bilang ke Kevin karena kalo bilang pasti aku dimarain dan disuruh bedrest gak boleh kemana-mana.

Emang sih aku akuin kalo aku masih cukup bandel karena gak mau disuruh bedrest padahal flek keluar tiap hari. Akhirnya itu gumpalan darah aku perhatiin terus, aku tarik-tarik buat mastiin kalo itu emang cuma darah, bukan jaringan atau daging atau apalah huhu serem..

Pulang dari Guangzhou pun aku masih keluar flek, cuma jumlahnya udah berkurang dan sempet keluar gumpalan darah kecil lagi. Tapi aku mutusin untuk nunggu sampe tanggal konsul selanjutnya aja baru cek ke dokter lagi.  Jadwal konsul selanjutnya ada di tanggal 5 Desember dan seperti biasa konsulnya malem.

Pas tanggal 5 itu, aku banyak googling di kantor soal flek-flek itu lagi, baca-baca cerita orang yang kebanyakan berujung ke keguguran. Terus sampe nemu satu website yang isinya cerita-cerita dari orang yang pernah ngalamin keguguran dan ada foto-fotonya pula yang dari keguguran 4 minggu sampe berapa bulan. Sungguh aku berasa bego banget ngebacain begituan di hari mau konsul ke dokter.

Jujur aja konsul yang kedua itu gak ada rasa excited karena mau ngeliat perkembangan janin, tapi aku malah takut banget. Takut kalo pas diperiksa udah gak ada apa-apa dan sebagainya. Akibat baca website soal keguguran itu, aku sampe nahan nangis di ruang tunggu karena aku bener-bener takut kalo pas diperiksa udah gak ada apa-apa lagi. Rasanya takut dan pasrah karena di hari itu aku masih keluar flek. Jadi pelajaran buat kalian, jangan bego bacain website yang aneh-aneh di hari mau konsul dokter.

Sebelum ketemu dokter, suster nimbang berat badan dan ukur tensi terlebih dahulu. Aku syok banget pas liat timbangan masa udah naik 8 kg aja gitu. Langsung protes dong ke susternya dan ternyata emang timbangannya rusak wkwkwk.. Tapi kenyataannya berat aku udah naik 2,5 kg. Ini termasuk parah sih karena yang aku baca-baca di Google, biasanya usia 7 minggu itu, berat masih stabil bahkan banyak yang turun karena mual-mual gak nafsu makan, kalopun naik normalnya cuma 1-1,5 kg aja. Langsung deh abis itu aku ngomel-ngomel ke Kevin ini gara-gara dia dan semua orang suruh aku makan mulu. Aku bilang kalo aku gak suka disuruh-suruh makan mulu, makanya sekarang jadi gendut kan lol

Gak lama setelah itu kita dipanggil masuk. Langsung lupa segala urusan berat badan dan mulai lemes deg-degan lagi. Aku terus berdoa dalam hati supaya diberi ketenangan. Seperti yang pertama, Prof Endy Moegni ini langsung periksa dalem, gak ada usg dari luar. Begitu masuk alatnya, langsung dicari-cari janinnya dan ketemu. Kantongnya udah cukup besar dan di pinggirnya keliatan ada makhluk kecil yang jantungnya berdegup-degup. Wah aku bener-bener lega banget ngeliat itu. Rasanya amazed banget ngeliat jantung kecil itu gerak-gerak. Abis itu si dokter kasih denger aku suara detak jantungnya. OMG rasanya lebih bahagia lagi dan aku nahan nangis terharu pas pertama kali denger detak jantungnya.

Dokter bilang kalo semuanya baik dan janinnya udah terbentuk. Karena masih keluar flek, aku tetep dikasih obat penguat janin, asam folat dan tambahan zat besi. Dua minggu lagi aku disuruh balik tapi kali ini konsul ke kliniknya Prof Endy Moegni di Menteng karena disana mau liat babynya dengan USG 4D.

Selesai konsul hari itu aku rasanya lega banget dan gak mau baca cerita-cerita keguguran lagi. Sejak saat itu juga aku lebih bertekad untuk jaga diri, gak lari-lari, gak sering-sering jalan jauh kalo makan siang, gak lompat-lompat dkk. Aku suka banget refleks jalan sambil lompat-lompat kecil soalnya.

Gak sabar untuk konsul yang selanjutnya. Semoga kamu tumbuh dengan baik ya dek :D
hai kamu yang waktu itu masih 7 minggu :)